Jumat, Desember 03, 2021

Ingat! Jangan Asal Pilih, Berikut 5 Tips Memilih Rumah Idaman Ala Islam


Purwakarta.in
- Langkah awal kita untuk bisa hidup lebih mandiri dan disiplin dengan memiliki rumah idaman sesuai harapan, memang sulit sekali. Apalagi kita akan memiliki rumah sendiri menjadi keputusan besar yang harus kita ambil.

Meski kalian tahu di dalam Islam, saat memilih rumah ada beberapa hal yang harus diperhatikan dan dipertimbangkan. 

Ketika kita memilih rumah bukan hanya berdasarkan lokasi, desain dan ukuran saja. Akan tetpai, kita juga harus pilih lingkungan yang baik, sebab ada adab bertetangga yang harus selalu kita lakukan.

Oleh karena itu, Purwakarta.in akan memberikan beberapa tips memilih rumah berdasarkan hukum Islam yang dirangkum dari berbagai sumber.

1. Pastikan dan lihat sekeliling, dengan siapa kita bertetangga

Pada hakikatnya, rumah adalah tempat kita berkumpul dan beristirahat setelah melalui hari panjang yang melelahkan. Kita juga membutuhkan suasana tenang di rumah agar dapat beristirahat dengan nyaman dan tenang. 

Namun, apabila lingkungan tempat tinggal kita malah berisik dan gaduh, tentu kita tidak dapat beristirahat dengan tenang, bukan?

Dalam Alquran, rumah digambarkan dalam dua kata, yakni bait yang memiliki makna tempat tinggal, serta yang kedua adalah sakan, yang berarti tempat ketenangan. Tentunya, kita ingin dua penggambaran ini dapat kita rasakan di rumah.

Nah, maka dari itu, supaya kita bisa merasakan ketenangan di rumah, pilihlah lokasi rumah sebelum membeli atau menyewanya. Perhatikan ke sekeliling dengan siapa kita bertetangga nantinya. 

Jika lingkungan rumah yang akan kita beli tersebut terlalu bising, apalagi timbul kegaduhan, ada baiknya untuk mempertimbangkan lokasi lain yang lebih tenang.

2. Rumah dapat menjaga privasi para penghuninya

Beberapa tips memilih rumah selanjutnya dalam Islam adalah dapat menjaga privasi para penghuninya. Rumah yang baik memiliki ruangan yang teratur, meski ukurannya tidaklah besar.

Misalnya, ruang tamu harus memiliki sekat (pembatas). Alasannya, agar tamu tidak dapat melihat aktivitas yang sedang dilakukan para penghuni rumah. Selain itu, privasi dapat pula berbentuk kamar. 

Yakni, satu kamar khusus untuk suami-istri, serta memisahkan kamar anak laki-laki dan perempuan sedari kecil. Hal tersebut harus dipertimbangkan dari awal.

3. Ukuran bukan masalah, yang terpenting kebutuhan ruangan terpenuhi

Dalam Islam, ukuran rumah bukan masalah yang besar saat memilih rumah. Ukuran berapa pun tidak menjadi masalah asalkan kebutuhan ruangan para anggota keluarganya tercukupi dengan baik.

Misalnya, rumah harus memiliki ruang tamu atau lobi. Sehingga, jika ada seseorang (tamu) datang berkunjung, mereka tidak akan melihat aktivitas pribadi anggota keluarga di rumah.

Selain itu, kebutuhan ruangan yang harus ada dalam memilih rumah adalah ruangan untuk beribadah, ruangan untuk membersihkan diri, serta ruangan untuk beristirahat. 

4. Tidak bermegah-megahan/mewah

Ketika membangun rumah sesuai dengan keinginan kita tentu menjadi impian setiap orang. Namun, dalam Islam, Allah SWT sudah memperingatkan untuk tidak bermegah-megah dalam membuat bangunan. 

Peringatan tersebut tertulis dalam Surat At-Takastur berikut ini.

لْهَىٰكُمُ ٱلتَّكَاثُرُ. حَتَّىٰ زُرْتُمُ ٱلْمَقَابِرَ. كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ. ثُمَّ كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ. كَلَّا لَوْ تَعْلَمُونَ عِلْمَ ٱلْيَقِينِ. لَتَرَوُنَّ ٱلْجَحِيمَ. ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيْنَ ٱلْيَقِينِ. ثُمَّ لَتُسْـَٔلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ ٱلنَّعِيمِ

Artinya: "Bermegah-megahan telah melalaikan kamu, sampai kamu masuk ke dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu itu), dan janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui.

Janganlah begitu, jika kamu mengetahui dengan pengetahuan yang yakin, niscaya kamu benar-benar akan melihat neraka jahim, dan Sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan ‘ainul yaqin.

Kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu)
." (QS. At-Takatsur)

Maka dari itu, saat membuat rumah kelak, tetap memperhatikan kenyamanan, namun jangan sampai terlalu bermegah-megahan.

5. Rapih dan kebersihan

Keterangan di dalam hadis, Rasulullah SAW pernah bersabda sebagai berikut:

عَنْ سَعْدِبْنِ اَبِى وَقَّاصٍ عَنْ اَبِيْهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اِنَّ اللهَ طَيِّبٌ يُحِبُّ الطَّيِّبَ نَظِيْفٌ يُحِبُّ النَّظَافَةَ كَرِيْمٌ يُحِبُّ الْكَرَمَ جَوَادٌيُحِبُّ الْجَوَادَفَنَظِّفُوْااَفْنَيْتَكُمْ

"An sa’dibni abi waqqasin ’an abihi ’aninnabiyyi sallallahu ’alaihi wasallama innallaha tayyibun yuhibbuttayyiba nadifun yuhibbunnadifa karimun yuhibbulkarama jawadun yuhibbuljawada fanaddifu afnaitakum."

Artinya: "Dari Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam: Sesungguhnya Allah SWT itu suci yang menyukai hal-hal yang suci, Dia Maha Bersih yang menyukai kebersihan, Dia Maha Mulia yang menyukai kemuliaan, Dia Maha Indah yang menyukai keindahan, karena itu bersihkanlah tempat-tempatmu." (HR. Tirmizi).

Nah, oleh karena itu, di mana pun rumah kita berada nantinya, jangan lupa untuk selalu menjaga kebersihannya. Sebab, rumah yang bersih akan mencerminkan pemiliknya dan membuat seluruh penghuni rumah menjadi lebih sehat.

Itulah tadi bebrapa tips memilih rumah dalam Islam. Semoga kita bisa menerapkannya saat memilih tempat tinggal nanti. (Red)

avatar
Admin Purwakarta.in Online
Welcome to Purwakarta.in
Chat with WhatsApp